Thursday, December 26, 2013

Resolusi 2014





Reaksi 2013 amat menjauhari diri ini.
Maka bermulalah persediaan untuk menempuhi tahun 2014 dengan lebih efektif.


Cukup segala masa yang dibazirkan,
cukup segala perkara yang picisan,
cukup segala memorandum yang tidak berkesan,
cukup segala benda yang tidak ketahuan.

Ada "milestone" besar yang perlu dicapai tahun 2014.
InsyaAllah.

Saturday, November 2, 2013

Daie Gedik??




Ada pro, ada con. Honestly, aku pun berjinak2 untuk mendalami islam kerana si daie gedik tersebut. Status ala cinta islamik, gambar litup bertudung yang diedit supaya nampak cantik. Sampai kadang2, upload gambar sendiri yang cun ala ustaz ustazah untuk menarik perhatian, kemudian mention 'no taaruf'.

Masa tu, perasaan ukur baju di badan sendiri muncul. Mula merasakan bahawa yang kita ni kotor dan jijik. Memang tidak layak untuk berkenalan sekalipun, dan mula bermuhasabah dengan diri sendiri. Sedikit demi sedikit, mula mengikuti share-share islamik dan mula mengenali dengan icon agama yang lain.

Masa tu, pemahaman agama mula meningkat tapi sebenarnya masih sangat-sangat sedikit. Setelah mengikut ikon yang sebenar dan beribawa, baru menyedari yang hidup ini bukan nak sweet2 sahaja. Bukan hanya untuk "sweet-sweet selepas nikah", "engkau imam, aku makmum", "akanku tunggu engkau yang terlah tercatat di loh mahfuz untuku", “Perkara paling sweet ialah ketika dua orang saling merindui, namun tidak berkomunikasi, tetapi keduanya saling mendoakan di dalam sujudnya masing-masing”

Bukan semua itu!

Perkahwinan tak menjanjikan kebahagiaan. Perkahwinan bukan berakhir segala2nya dan happily ever after macam cerita disney yang selalu dimomok-momokkan sejak kecil lagi. Hidup ini bukan hanya berkisarkan cinta "islamik" atau "nikah muda" semata-mata. Sebenarnya hidup ini adalah perjuangan tanpa henti. Perjuangan yang memerlukan pengorbanan. Dan ada golongan yang menjadi lemah kerana angau dan terjerat seterusnya terus rebah ke tanah. (Cakap kat diri sendiri)

Kadang-kadang kita terlajak dan terlupa. So, memerlukan seseorang untuk tegur kita untuk kita terus tersedar dan tidak hanyut dengan dunia angau.

Ya betul, perasaan antara lelaki dan wanita itu dalah fitrah. Tapi haruslah dikawal. Bimbang nanti, al-qurannya entah ke mana, nak heret berjemaah pun payah. Tapi bila bincang bab baitul muslim, dialah yang paling petah berbicara.

Tak salah, tak berdosa. Tapi berpada-padalah. Tak perlu 24 jam berbicara tentang "tulang rusuk kiri", "berbalas doa dengan kekasih" 24 jam.

Perjuangan ini amat mencabar dari yang engkau bayangkan.

So, siapa yang di level 1 (iaitu yang baru berjinak2 dan tertarik dengan daie gedik), tegurlah dengan cara yang berhemat. Jangan buat mereka sentap tak tentu pasal dan mungkin boleh kehilangan diae yang berkualiti di masa hadapan.

Ada kawan saya pernah berkata, itu salah satu cara Allah menyampaikan hidayah kepada kita. Ada yang diberi hidayah apabila terjumpa dengan ustaz, ustazah. Ada yang diberi hidayah apabile terjumpa dengan mereka yang teruk. Apa yang membuatkan kita mengingati Allah dan mencuba untuk tidak melakukan dosa, pasti ada ibarah setiap kejadian tersebut. Allah merinduimu.

Bagi mereka yang dilevel 2 (iaitu yang selalu mengikuti ceramah di youtube, ikut program sana sini, seminar sana sini, suka share status islamik), sudah masa untuk kita berubah dan teruskan ke level seterusnya. Buang segala angau yang melemahkan.

Bagi mereka yang dilevel 3, jangan pernah berhenti untuk mengingati kami dan bersedia untuk diingati kembali.

Mari, Rasulullah merindui kita.


Saya sertakan sekali pesanan pedas dan berhikmah dari saudara myilham.com



video 




*Nota ini pesan pada diri sendiri yang sudah terasa pedasnya setelah ditegur oleh insan-insan tertentu secara direct atau tidak direct.

Saturday, September 21, 2013

Proton "Sport Car" Terbaru?

Pada tahun 2010 di  "2010 Kuala Lumpur International Motor Show (KLIMS)", Proton memperkenalkan 5 kereta konsep yang namanya diilhamkan dari Hikayat Lima Bersaudara.

Setelah mempertontonkan kereta tersebut di khalayak ramai. Proton mengeluarkan satu demi satu kereta konsep itu yang diikuti dengan Proton Kasturi yang diberi nama komersial sebagai Saga, dan variasinya seperti Saga SE, Saga FL, dan Saga FLX


Seterusnya diikuti dengan pelancaran kereta konsep Jebat yang dikomersialkan sebagai Proton Inspira pada tahun yang sama.





Manakala kereta konsep Lekiu telah dikeluarkan setahun awal dari tahun KLIMS. Ia dikenali dengan nama komersialnya iaitu Proton Exora yang mempunyai beberapa variasi.

Pada tahun 2012, Proton melancarkan model kereta konsep yang ke empat iaitu Proton Tuah dan dikomersialkan sebagai Proton Preve. Terbaru, Proton juga melancarkan Suprima S ,iaitu Proton Preve yang diubah suai sebagai kereta jenis "hatchback".

  

Maka, kita dapat meramal bentuk model kereta yang akan datang dari Proton. Mungkin ini kali pertama proton akan melancarkan kereta sport yang telah diperkenalkan sebagai Proton Lekir pada tahun 2010.

 




Tuesday, September 17, 2013

Ilmu

Belajar dan terus belajar.
Sampai tua sampai mati,

Bnyak benda tak tahu.
walau ilmu dunia,
walau ilmu akhirat.

Bak kata pensyarah dari Cambridge tahun lepas.
"You still a baby, come on"

Bak kata ketua jabatan.
40 years old lecturer is still consider as young lecturer.

Makin belajar,
Kita sangka kita tahu,
tapi sebenarnya kita masih tak tahu.

Masih jauh lagi perjalanan ini.
Moga Allah panjangkan umur.


*******************************************

Ada kalanya,

ilmu itu takkan dapat dinilai dengan mata,
takkan dapat dinilai dengan rasa,
tapi dapat dinilai dengan mata hati.

Ilmu itu tidak semestinya berada di sekolah,
tidak semestinya berada pada para cendikiawan,
tidak semestinya berada di buku.

Kerana dengan melihat cara burung terbang.
Ada lebih 1000 ibarah kita boleh nilai dan belajar.
Maka terciptalah kapal terbang dengan ibarah tersebut.

Hanya mereka yang melihat dengan hati akan mengetahui makna sebenar ilmu.

-Ilmu itu mendengar, melihat, berfikir, dan membaca dengan hati.

Sunday, August 18, 2013

Biar dunia menyepi, asal syurga menari-nari.

Assalamualaikum,

Ramai yang tertekan, sakit hati, lemah semangat, putus harapan, dan berbagai-bagai lagi perasaan negatif yang melanda jiwa kerana orang sekeliling. Implikasinya, prestasi diri merundum dan menutup peluang untuk berjaya.

Kadang-kadang timbul perasaan yang merasakan diri ini "useless", tak guna hidup, dan sampai satu tahap ada yang hendak bunuh diri. 

Semua itu dari muslihat syaitan yang sengaja meniupkan api kegusaran ke dalam hati yang meninggi supaya anda menghancurkan diri.

Hentikan.

Walau siapapun anda dimata mereka, disama "level"kan seperti binatang sekalipun. Anda tak perlu risau, kerana dia bukan penentu syurga neraka anda. Tapi jangan biarkan dia menjatuhkan maruah anda. 

Biar dunia menyepi, asal syurga menari-nari. 

Jika semua anda merasakan amalmu diredhai Allah, anda tak perlu risau dan gusar tentang tanggapan makhluknya terhadapmu. Siapa mereka untuk tentukan syurga mu? Siapa mereka untuk mengatakanmu ke neraka ?

Tapi bagaimana supaya syurga menari-nari untuk kita?

1) Pertama sekali, cuba lihat diri kita. Lihat hubungan kita dengan :
a. Allah
b. Ibu bapa
c. Adik beradik.
d. Keluarga.
e. Teman.
f. Orang sekeliling.

2) Perbaiki solatmu. Jika dulu tomakninah entah kemana-mana, bacaan laju entah apa yang disebut. Cuba sempurnakan solatmu.

3) Budi pekertimu dan Pakaianmu

4) Imanmu.

5) Perilaku dan peribadimu

6) Tutur katamu, budi bicaramu.

7) Akhlak, sifat, dan watakmu.

8) Perangai, tabiat, dan sikapmu.

9) Kesabaran, tarbiyah, dan amalmu.


Di sini aku ketengahkan beberapa kisah untuk membuka minda anda.

Pernah dengar kisah Luqman Al-Hakim? Rabiatul Adawiyah? dan Kisah Uwais al-Qarni?

Mereka tidak terkenal di kalangan manusia sewaktu mereka hidup, malah mereka hidup secara sederhana dan ada yang susah hidupnya. Mereka hamba yang zuhud, dan tidak meminta supaya Allah menaikkan darjat mereka di mata manusia. Mereka sentiasa bertaqwa dan sentiasa memburu keredhaan Allah. Sehinggakan Uwais al-Qarni antara nama yang disebut menjadi ahli syurga walaupun baginda Rasulullah s.a.w tidak pernah bertemu dengannya. Kisah Rabiatul adawiyah yang menjadi pengajaran sehingga akhir zaman. Dihujung penghidupnya, dia hanyalah seorang wanita yang tinggal di pondok buruk tanpa pengetahuan dan jauh dari orang ramai. Tapi dia diangkat menjadi wali dan diberi pertolongan oleh Allah sewaktu ditimpa musibah. Dan yang terahir, Luqman al-Hakim. Seorang hamba Allah yang biasa, tidak diangkat menjadi Rasul, bukan juga Raja atau pemerintah yang terkenal. Tapi kata-kata nasihatnya dirakam dalam al-Quran dan dia dijadikan tauladan sepanjang Zaman. 

Biarlah sesiapa pun anda di mata dunia. Biarlah dunia menyepi untukmu. Asal syurga menari-nari untukmu. 





Kisah 1

Biografi Luqman Al Hakim
Luqmanul Hakim menurut riwayat yang lebih kuat, bukan seorang nabi. Ia seorang manusia shaleh semata. Bahkan dalam banyak riwayat shahih dikatakan, ia seorang budak belian, berkulit hitam, berparas pas-pasan, hidung pesek, kulit hitam legam. Namun demikian, namanya diabadikan oleh Allah menjadi nama salah satu surat dalam al-Qur’an, surat Luqman. Penyebutan ini tentu bukan tanpa maksud. Luqman diabadikan namanya oleh Allah, karena memang orang shaleh yang patut diteladani. Bahwa Allah tidak menilai seseorang dari gagah tidaknya, juga tidak dari statusnya, jabatannya, warna kulitnya dan lainnya. Akan tetapi Allah menilai dari ketakwaaan dan kesalehannnya.
Luqman merupakan sosok budak hina, hitam, akan tetapi Allah abadikan karena ketakwaan dan kesalehannya.
Setidaknya, ada dua manusia yang bukan nabi, tapi namanya diabadikan dalam al-Qur’an menjadi nama surat. Keduanya itu adalah Luqman dan Maryam.

Lalu siapa sebenarnya Luqman ini?

Berikut paparan singkat penulis.
Hemat penulis, tidak satu pun sejarawan yang menyebutkan bahwa Luqman berdarah Arab. Sebagian sejarawan menyebut Luqman berdarah Ibrani, sebagian lain menyebut berdarah Habasyi, dan yang lainnya menyebut berdarah Nubi, salah satu suku di Mesir yang berkulit hitam (aswan sekarang).
  • Dalam Tarikh nya, Ibnu Ishak menuturkan, bahwa Luqman bernama Luqman bin Bau’raa bin Nahur bin Tareh, dan Tareh bin Nahur merupakan nama dari Azar, ayah Nabi Ibrahim as.
  • Wahab bin Munabbih mengatakan bahwa Luqman adalah putra dari saudari kandung Nabi Ayyub as. Muqatil menuturkan, Luqman adalah putra dari bibinya Nabi Ayyub as.Imam Zamakhsyari menguatkan dengan mengatakan: Dia adalah Luqman bin Bau’raa putra saudari perempuan Nabi Ayyub atau putra bibinya.
  • Riwayat lain mengatakan, Luqman adalah cicit Azar, ayahnya Nabi Ibrahim as. Luqman hidup selama 1000 tahun, ia sezaman bahkan gurunya Nabi Daud. Sebelum Nabi Daud diangkat menjadi Nabi, Luqman sudah menjadi mufti saat itu, tempat konsultasi dan bertanya Nabi Daud as.
  • Luqmanul Hakim dalam sebuah riwayat dikatakan seorang yang bermuka biasa, tidak ganteng. Qatadah pernah menuturkan dari Abdullah bin Zubair bahwasannya ia pernah bertanya kepada Jabir bin Abdullah tentang Luqman. Jabir menjawab: “Dia berbadan pendek dan berhidung pesek, orang Nubi, Mesir”.
  • Sa’id bin al-Musayyib juga menuturkan bahwa Luqman termasuk orang berkulit hitam dari Mesir, akan tetapi sangat mulia, dan Allah memberikan hikmah kepadanya, juga Luqman menolak untuk diangkat sebagai Nabi. Seorang laki-laki berkulit hitam datang mengadu kepada Said bin al-Musayyib. Sa’id kemudian berkata: “Janganlah bersedih lantaran kulit kamu hitam, karena di antara manusia pilihan itu, ada tiga orang semuanya berkulit hitam: Bilal, Mihja’ budak Umar bin Khatab dan Luqmanul Hakim”.

Lalu apa pekerjaan Luqman?

Para ahli sejarah berbeda pendapat tentang profesinya. Sebagian mengatakan, profesinya adalah tukang jahit. Sebagian lainnya mengatakan, tukang kayu, yang lainnya menuturkan tukang kayu bakar, dan terakhir mengatakan sebagai penggembala.
Riwayat lain menuturkan bahwa Luqman adalah qadhi pada masa Bani Israil, sekaligus konsultannya Nabi Daud as. Bahkan riwayat lain menuturkan Luqman adalah seorang budak belian dari Habasyi yang berprofesi sebagai tukang kayu.
Khalid ar-Rib’i menuturkan: “Luqman adalah seorang budak belian dari Habasyi yang berprofesi sebagai tukang kayu. Suatu hari majikannya berkata: “Wahai Luqman sembelih kambing ini lalu keluarkan dua dagingnya yang paling enak. Luqman lalu menyembelih dan mengeluarkan lidah dengan hati.
Keesokan harinya, majikannya kembali berkata: “Luqman, sembelih domba ini, dan keluarkan dua daging yang paling tidak enak”. Luqman kembali mengeluarkan lidah dengan hati.
Majikannya lalu bertanya, wahai Luqman, saya meminta kamu mengeluarkan daging yang paling enak dan paling tidak enak, kamu mengeluarkan yang sama, lidah dengan hati. Kenapa demikian?
Luqman menjawab: “Tidak ada yang seenak keduanya, apabila dipakai dengan sebaik mungkin, dan tidak ada yang sejelek dari keduanya, manakala dipakai tidak pada tempatnya”. SubhanAllah sungguh bijak sekali Luqman ini, karena itulah Allah memberikan nama Luqmanul Hakim (Luqman yang sangat bijak).
Dalam sejarahnya Luqman menikah dan dikaruniai banyak anak, akan tetapi semuanya meninggal dunia ketika masih kecil, tidak ada yang sampai dewasa, namun Luqman tidak menangis, karena hidupnya yang sudah yakin dengan Allah.
Betapa banyak contoh-contoh kemulian Luqmanul Hakim ini yang tentunya tidak mungkin penulis sampaikan dalam kesempatan kali ini. Dalam hal ini, penulis hendak menyuguhkan wasiat-wasiat, pesan-pesan Luqman untuk putra-putranya sekaligus untuk ktia semua baik yang tercantum dalam al-Qur’an, maupun dalam riwayat lainnya.

Wasiat-wasiat Luqman dalam al-Qur’an (QS. Luqman: 13-19)

“13. Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang
besar”.
14. Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.
15. Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku, kemudian hanya kepada-Kulah kembalimu, maka Kuberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.
16. (Luqman berkata): “Hai anakku, sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya). Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui.
17. Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah).
18. Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri.
19. Dan sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu.Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai.

Kisah 2
Kisah Rabiatul Adawiyah
Rabiatul Adawiyah adalah seorang wali Allah yang mengabdikan dirinya kepada Allah. Kesabaran dan perjuangan harus dicontohi oleh wanita islam hari ini. Walaupun sejarah hidupnya bermula dari seorang wanita yang tidak mentaati Allah, akhirnya di memilih jalan sufi dalam mencari ketenangan hidup.

Kisah bermula pada zaman dahulu di mana kejahilan menyelebungi masyarakat arab kebanyakan sekolah agama telah ditutup. Ayah Rabiatul Adawiyah adalah guru agama tapi terpaksa menjadi pendayung sampan. Untuk menarik minat orang menaiki sampannya dia akan mendendangkan lagu yang merdu ketika mendayung sampan. Rabiatul Adawiyah sentiasa disamping ayahnya hinggalah dia dewasa, apabila ayahnya meninggal dunia. Dia menggantikan tempat ayah sebagai pendayung sampan dan mendendangkan lagu yang merdu. Mendengarkan suaranya yang merdu itu menarik hati seorang lelaki untuk membawanya untuk dipersembahkan kepada raja dan dia terpaksa berkhidmat untuk raja. Setiap hari dia menyanyi dan menuang arak kepada raja dan tetamu raja.

Suatu hari timbul kesedaran di hatinya merasa insaf dengan segala perbuatannya kerana kejahilannya itu sedangkan bapanya adalah seorang guru agama. Dari hari itu Rabiatul Adawiyah tidak mahu lagi menyanyi dan menuang arak. Dia sering duduk bersendirian berzikir kepada Allah. Dia juga diseksa oleh raja dengan kerja yang berat. Pernah suatu hari pengawal raja disuruh melepaskan ular dan kala jengking ke dalam bilik Rabiatul Adawiyah kerana raja tidak senang melihat dia sentiasa berzikir. Tetapi akhirnya ular tersebut menerkam pengawal raja. Rabiatul Adawiyah tetap tenang, walaupun dia tidak diberi makan dia tetap mampu menjalankan ibadat kepada Allah. Apabila raja mengintainya di dalam bilik, kelihatan dia sedang munajat memohon doa kepada Allah. di dalam kegelapan biliknya kelihatan cahaya yang menyuluh ke arahnya. Pada suatu malam raja bermimpi seorang tua datang dan mengatakan supaya melepaskan Rabiatul Adawiyah dan jangan lagi menyiksanya kemudia raja melihat Rabiatul Adawiyah berpakaian serba putih naik ke atas langit. Beliau terus ke bilik Rabiatul Adawiyah untuk melihat sama ada Rabiatul Adawiyah masih ada atau sudah pergi. Kelihatan Rabiatul Adawiyah masih berzikir dan berdoa.

Sampai habis tempoh masa Rabiatul berkhidmat dengan raja, akhirnya dia dilepaskan oleh raja. Rabiatul Adawiyah berterima kasih kepada raja dan tidak meminta apa-apa daripada raja walaupun raja memberi peluang kepadanya untuk meminta apa saja sebelum dia pergi. Apabila dia pulang ke kampungnya, rumah telah roboh dan penduduk kampungnya juga ramai yang telah berpindah. Dia meminta orang menyediakan sebuah pondok kecil untuknya. Pada suatu malam, seorang pencuri terpandang pondok Rabiatul Adawiyah lalu dia ingin pergi mencuri di situ. Ketika itu Rabiatul Adawiyah sedang solat. Dia tidak menjumpai apa-apa di dalam rumah Rabiatul Adawiyah melainkan sebiji tempayan. Lalu dia merasa kecewa dan ingin bunuh Rabiatul Adawiyah. Apabila dia mengeluarkan pisan dan ingin menikanm Rabiatul Adawiyah tiba-tiba dia menjadi keras dan pisaunya terjatuh. Rabiatul Adawiyah terkejut. Rabiatul mengatakan pada pencuri itu ambillah apa yang dia inginkan jika dia seorang pencuri tetapi mengapa ingin membunuhnya. Lalu dia menyuruh pencuri itu mengambil wudhuk dan bersolat serta memohon pada Allah apa yang dia inginkan. Lalu pencuri itu bersolat dan meinta pada Allah agar mendapat rezeki yang banyak supaya dia tidak perlu menjadi pencuri lagi.

Pada masa yang sama diluar kelihatan kereta kuda yang membawa banyak harta yang menuju ke arah pondok Rabiatul Adawiyah. Raja menghantar orang untuk memberi Rabiatul Adawiyah harta yang banyak. Apabila orang itu datang menemui Rabiatul Adawiyah kerana ingin menyerahkan harta itu, Rabiatul Adawiyah mengatakan dia tidak pernah meminta harta dari Allah tetapi orang disebelahnya yang memohon kepada Allah jadi berikanlah harta itu kepada orang yang memintanya. Pencuri itu gembira kerana mendapat harta dan dia membuat sebuah mahligai yang indah. Pada suatu hari ada seorang lelaki menemui pencuri itu dan bertanya bagaimana dia mendapat harta yang begitu banyak dalam sekelip mata. Dia pun menceritakan kisahnya kepada lelaki itu. Lelaki itu menjelaskan kepadanya bahawa wanita yang ditenuinya itu adalah wali Allah. Dia berasa terkejut dan menyesal kerana tidak berterima kasih kepada Rabiatul Adawiyah lalu dia ke pondok rabiatul Adawiyah untuk menemuinya. Ketika itu Rabiatul Adawiyah sedang nazak. Akhirnya Rabiatul Adawiyah pergi menemui kekasihnya.

Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa apabila mereka dibayangi-bayangi fikiran jahat (berbuat dosa) dari syaitan, mereka pun segera ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat (kesalahan-kesalahannya).
[Surah al-A'raf, ayat 201]

Sumber: http://sesuci-jiwa.blogspot.com/2011/05/kisah-rabiatul-adawiyah.html


Kisah 3.
Pada zaman Nabi Muhammad SAW, ada seorang pemuda bermata biru, rambutnya merah, pundaknya lapang panjang, berpenampilan cukup tampan, kulitnya kemerah-merahan, dagunya menempel di dada selalu melihat pada tempat sujudnya, tangan kanannya menumpang pada tangan kirinya, ahli membaca Al-Qur'an dan menangis, pakaiannya hanya dua helai sudah kusut yang satu untuk penutup badan dan yang satunya untuk selendangan, tiada orang yang menghiraukan, tak dikenal oleh penduduk bumi akan tetapi sangat terkenal di langit.
Pemuda dari Yaman ini telah lama menjadi yatim, tak punya sanak famili kecuali hanya ibunya yang telah tua renta dan lumpuh. Hanya penglihatan kabur yang masih tersisa. Untuk mencukupi kehidupannya sehari-hari, Uwais bekerja sebagai penggembala kambing. Upah yang diterimanya hanya cukup untuk sekedar menopang kesehariannya bersama Sang ibu, bila ada kelebihan, ia pergunakan untuk membantu tetangganya yang hidup miskin dan serba kekurangan seperti keadaannya.
Kesibukannya sebagai penggembala domba dan merawat ibunya yang lumpuh dan buta, tidak memengaruhi kegigihan ibadahnya, ia tetap melakukan puasa di siang hari dan bermunajat di malam harinya.
Uwais al-Qarni telah memeluk Islam pada masa negeri Yaman mendengar seruan Nabi Muhammad SAW. yang telah mengetuk pintu hati mereka untuk menyembah Allah, Tuhan Yang Maha Esa, yang tak ada sekutu bagi-Nya. Islam mendidik setiap pemeluknya agar berakhlak luhur.
Peraturan-peraturan yang terdapat di dalamnya sangat menarik hati Uwais, sehingga setelah seruan Islam datang di negeri Yaman, ia segera memeluknya, karena selama ini hati Uwais selalu merindukan datangnya kebenaran. Banyak tetangganya yang telah memeluk Islam, pergi ke Madinah untuk mendengarkan ajaran Nabi Muhammad SAW secara langsung. Sekembalinya di Yaman, mereka memperbarui rumah tangga mereka dengan cara kehidupan Islam.
Alangkah sedihnya hati Uwais setiap melihat tetangganya yang baru datang dari Madinah. Mereka itu telah "bertamu dan bertemu" dengan kekasih Allah penghulu para Nabi, sedang ia sendiri belum. Kecintaannya kepada Rasulullah menumbuhkan kerinduan yang kuat untuk bertemu dengan sang kekasih, tapi apalah daya ia tak punya bekal yang cukup untuk ke Madinah, dan yang lebih ia beratkan adalah sang ibu yang jika ia pergi, tak ada yang merawatnya.
Di ceritakan ketika terjadi Pertempuran Uhud Rasulullah SAW mendapat cedera dan giginya patah karena dilempari batu oleh musuh-musuhnya. Kabar ini akhirnya terdengar oleh Uwais. Ia segera memukul giginya dengan batu hingga patah. Hal tersebut dilakukan sebagai bukti kecintaannya kepada beliau SAW, sekalipun ia belum pernah melihatnya. Hari berganti dan musim berlalu, dan kerinduan yang tak terbendung membuat hasrat untuk bertemu tak dapat dipendam lagi. Uwais merenungkan diri dan bertanya dalam hati, kapankah ia dapat menziarahi Nabinya dan memandang wajah beliau dari dekat?
Tapi, bukankah ia mempunyai ibu yang sangat membutuhkan perawatannya dan tak tega ditingalkan sendiri, hatinya selalu gelisah siang dan malam menahan kerinduan untuk berjumpa. Akhirnya, pada suatu hari Uwais mendekati ibunya, mengeluarkan isi hatinya dan memohon izin kepada ibunya agar diperkenankan pergi menziarahi Nabi SAW di Madinah. Sang ibu, walaupun telah uzur, merasa terharu ketika mendengar permohonan anaknya.
Beliau memaklumi perasaan Uwais, dan berkata, "Pergilah wahai anakku! temuilah Nabi di rumahnya. Dan bila telah berjumpa, segeralah engkau kembali pulang". Dengan rasa gembira ia berkemas untuk berangkat dan tak lupa menyiapkan keperluan ibunya yang akan ditinggalkan serta berpesan kepada tetangganya agar dapat menemani ibunya selama ia pergi.
Sesudah berpamitan sambil menciumi sang ibu, berangkatlah Uwais menuju Madinah yang berjarak kurang lebih empat ratus kilometer dari Yaman. Medan yang begitu ganas dilaluinya, tak peduli penyamun gurun pasir, bukit yang curam, gurun pasir yang luas yang dapat menyesatkan dan begitu panas di siang hari, serta begitu dingin di malam hari, semuanya dilalui demi bertemu dan dapat memandang sepuas-puasnya paras baginda Nabi SAW yang selama ini dirindukannya. Tibalah Uwais al-Qarni di kota Madinah. Segera ia menuju ke rumah Nabi SAW, diketuknya pintu rumah itu sambil mengucapkan salam. Keluarlah Sayyidah Fathimah binti Muhammad SAW, sambil menjawab salam Uwais.
Segera saja Uwais menanyakan Nabi yang ingin dijumpainya. Namun ternyata beliau SAW tidak berada di rumah melainkan berada di medan perang. Betapa kecewa hati sang perindu, dari jauh ingin berjumpa tetapi yang dirindukannya tak berada di rumah. Dalam hatinya bergolak perasaan ingin menunggu kedatangan Nabi SAW dari medan perang.
Tapi, kapankah beliau pulang ? Sedangkan masih terngiang di telinga pesan ibunya yang sudah tua dan sakit-sakitan itu, agar ia cepat pulang ke Yaman," Engkau harus lekas pulang".
Karena ketaatan kepada ibunya, pesan ibunya tersebut telah mengalahkan suara hati dan kemauannya untuk menunggu dan berjumpa dengan Nabi SAW. Ia akhirnya dengan terpaksa mohon pamit kepada Sayyidah Fathimah a.s. untuk segera pulang ke negerinya. Dia hanya menitipkan salamnya untuk Nabi SAW dan melangkah pulang dengan perasaan haru.
Sepulangnya dari perang, Nabi SAW langsung menanyakan tentang kedatangan orang yang mencarinya. Nabi Muhammad SAW menjelaskan bahwa Uwais al-Qarni adalah anak yang taat kepada ibunya. Ia adalah penghuni langit (sangat terkenal di langit). Mendengar perkataan baginda Rasulullah SAW, Sayyidatina Fathimah a.s. dan para sahabatnya tertegun. Menurut informasi Sayyidah Fathimah a.s., memang benar ada yang mencari Nabi SAW dan segera pulang kembali ke Yaman, karena ibunya sudah tua dan sakit-sakitan sehingga ia tidak dapat meninggalkan ibunya terlalu lama.
Rasulullah SAW bersabda : "Kalau kalian ingin berjumpa dengan dia (Uwais al-Qarni), perhatikanlah, ia mempunyai tanda putih di tengah-tengah telapak tangannya." Sesudah itu beliau SAW, memandang kepada Imam Ali bin Abi Thalib dan Umar bin Khattab dan bersabda, "Suatu ketika, apabila kalian bertemu dengan dia, mintalah do'a dan istighfarnya, dia adalah penghuni langit dan bukan penghuni bumi".
Tahun terus berjalan, dan tak lama kemudian Nabi SAW wafat, hingga kekhalifahan Abu Bakar telah diestafetkan kepada Khalifah Umar bin Khattab. Suatu ketika, khalifah Umar teringat akan sabda Nabi SAW. tentang Uwais al-Qarni, sang penghuni langit. Ia segera mengingatkan kepada Imam Ali untuk mencarinya bersama. Sejak itu, setiap ada kafilah yang datang dari Yaman, beliau berdua selalu menanyakan tentang Uwais al-Qorni, apakah ia turut bersama mereka.
Di antara kafilah-kafilah itu ada yang merasa heran, apakah sebenarnya yang terjadi sampai-sampai ia dicari oleh beliau berdua. Rombongan kafilah dari Yaman menuju Syam silih berganti, membawa barang dagangan mereka.
Suatu ketika, Uwais al-Qorni turut bersama rombongan kafilah menuju kota Madinah. Melihat ada rombongan kafilah yang datang dari Yaman, segera khalifah Umar bin Khattab dan Imam Ali mendatangi mereka dan menanyakan apakah Uwais turut bersama mereka. Rombongan itu mengatakan bahwa ia ada bersama mereka dan sedang menjaga unta-unta mereka di perbatasan kota. Mendengar jawaban itu, beliau berdua bergegas pergi menemui Uwais al-Qorni.
Sesampainya di kemah tempat Uwais berada, Khalifah Umar bin Khattab dan Imam Ali memberi salam. Namun rupanya Uwais sedang melaksanakan salat. Setelah mengakhiri salatnya, Uwais menjawab salam kedua tamu agung tersebut sambil bersalaman. Sewaktu berjabatan, Khalifah Umar segera membalikkan tangan Uwais, untuk membuktikan kebenaran tanda putih yang berada di telapak tangan Uwais, sebagaimana pernah disabdakan oleh Nabi SAW. Memang benar! Dia penghuni langit. Dan ditanya Uwais oleh kedua tamu tersebut, siapakah nama saudara? "Abdullah", jawab Uwais.
Mendengar jawaban itu, kedua sahabatpun tertawa dan mengatakan, "Kami juga Abdullah, yakni hamba Allah. Tapi siapakah namamu yang sebenarnya?" Uwais kemudian berkata, "Nama saya Uwais al-Qorni".
Dalam pembicaraan mereka, diketahuilah bahwa ibu Uwais telah meninggal dunia. Itulah sebabnya, ia baru dapat turut bersama rombongan kafilah dagang saat itu. Akhirnya, Khalifah Umar dan Imam Ali memohon agar Uwais berkenan mendo'akan untuk mereka.
Uwais enggan dan dia berkata kepada khalifah, "Sayalah yang harus meminta do'a kepada kalian". Mendengar perkataan Uwais, Khalifah berkata, "Kami datang ke sini untuk mohon do'a dan istighfar dari anda".
Karena desakan kedua sahabat ini, Uwais al-Qorni akhirnya mengangkat kedua tangannya, berdo'a dan membacakan istighfar. Setelah itu Khalifah Umar berjanji untuk menyumbangkan uang negara dari Baitul Mal kepada Uwais, untuk jaminan hidupnya. Segera saja Uwais menolak dengan halus dengan berkata, "Hamba mohon supaya hari ini saja hamba diketahui orang. Untuk hari-hari selanjutnya, biarlah hamba yang fakir ini tidak diketahui orang lagi".
Setelah kejadian itu, nama Uwais kembali tenggelam tak terdengar beritanya. Tapi ada seorang lelaki pernah bertemu dan ditolong oleh Uwais, waktu itu kami sedang berada di atas kapal menuju tanah Arab bersama para pedagang, tanpa disangka-sangka angin topan berhembus dengan kencang. Akibatnya hempasan ombak menghantam kapal kami sehingga air laut masuk ke dalam kapal dan menyebabkan kapal semakin berat. Pada saat itu, kami melihat seorang laki-laki yang mengenakan selimut berbulu di pojok kapal yang kami tumpangi, lalu kami memanggilnya. Lelaki itu keluar dari kapal dan melakukan salat di atas air.
Betapa terkejutnya kami melihat kejadian itu. "Wahai waliyullah, tolonglah kami!" tetapi lelaki itu tidak menoleh. Lalu kami berseru lagi, "Demi Zat yang telah memberimu kekuatan beribadah, tolonglah kami!" Lelaki itu menoleh kepada kami dan berkata,
"Apa yang terjadi ?"
"Tidakkah engkau melihat bahwa kapal dihembus angin dan dihantam ombak?" tanya kami.
"Dekatkanlah diri kalian pada Allah!" katanya.
"Kami telah melakukannya."
"Keluarlah kalian dari kapal dengan membaca bismillahirrohmaani rrohiim!"
Kami pun keluar dari kapal satu persatu dan berkumpul di dekat itu. Pada saat itu jumlah kami lima ratus jiwa lebih. Sungguh ajaib, kami semua tidak tenggelam, sedangkan perahu kami berikut isinya tenggelam ke dasar laut.
Lalu orang itu berkata pada kami ,"Tak apalah harta kalian menjadi korban asalkan kalian semua selamat". "Demi Allah, kami ingin tahu, siapakah nama Tuan ? "Tanya kami.
"Uwais al-Qorni". Jawabnya dengan singkat.
Kemudian kami berkata lagi kepadanya, "Sesungguhnya harta yang ada dikapal tersebut adalah milik orang-orang fakir di Madinah yang dikirim oleh orang Mesir."
"Jika Allah mengembalikan harta kalian. Apakah kalian akan membagi-bagikannya kepada orang-orang fakir di Madinah?" tanyanya.
"Ya, "jawab kami. Orang itu pun melaksanakan salat dua rakaat di atas air, lalu berdo'a. Setelah Uwais al-Qorni mengucap salam, tiba-tiba kapal itu muncul ke permukaan air, lalu kami menumpanginya dan meneruskan perjalanan. Setibanya di Madinah, kami membagi-bagikan seluruh harta kepada orang-orang fakir di Madinah, tidak satupun yang tertinggal.
Beberapa waktu kemudian, tersiar kabar kalau Uwais al-Qorni telah pulang ke Rahmatullah.
Anehnya, pada saat dia akan dimandikan tiba-tiba sudah banyak orang yang berebutan untuk memandikannya. Dan ketika dibawa ke tempat pembaringan untuk dikafani, di sana sudah ada orang-orang yang menunggu untuk mengkafaninya.
Demikian pula ketika orang pergi hendak menggali kuburnya. Di sana ternyata sudah ada orang-orang yang menggali kuburnya hingga selesai. Ketika usungan dibawa menuju ke pekuburan, luar biasa banyaknya orang yang berebutan untuk mengusungnya.
Dan Syeikh Abdullah bin Salamah menjelaskan, "ketika aku ikut mengurusi jenazahnya hingga aku pulang dari mengantarkan jenazahnya, lalu aku bermaksud untuk kembali ke tempat penguburannya guna memberi tanda pada kuburannya, akan tetapi sudah tak terlihat ada bekas kuburannya. (Syeikh Abdullah bin Salamah adalah orang yang pernah ikut berperang bersama Uwais al-Qorni pada masa pemerintahan Umar bin Khattab)
Meninggalnya Uwais al-Qorni telah menggemparkan masyarakat kota Yaman. Banyak terjadi hal-hal yang amat mengherankan. Sedemikian banyaknya orang yang tak dikenal berdatangan untuk mengurus jenazah dan pemakamannya, padahal Uwais adalah seorang fakir yang tak dihiraukan orang.
Sejak ia dimandikan sampai ketika jenazahnya hendak diturunkan ke dalam kubur, di situ selalu ada orang-orang yang telah siap melaksanakannya terlebih dahulu. Penduduk kota Yaman tercengang. Mereka saling bertanya-tanya, "Siapakah sebenarnya engkau wahai Uwais al-Qorni? Bukankah Uwais yang kita kenal, hanyalah seorang fakir yang tak memiliki apa-apa, yang kerjanya hanyalah sebagai penggembala domba dan unta? Tapi, ketika hari wafatmu, engkau telah menggemparkan penduduk Yaman dengan hadirnya manusia-manusia asing yang tidak pernah kami kenal. Mereka datang dalam jumlah sedemikian banyaknya. Agaknya mereka adalah para malaikat yang di turunkan ke bumi, hanya untuk mengurus jenazah dan pemakamannya. Baru saat itulah penduduk Yaman mengetahuinya siapa "Uwais al-Qorni" ternyata ia tak terkenal di bumi tapi terkenal di langit.

Saturday, June 22, 2013

Hargai masa sebelum mati.

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud, “Dan, sesungguhnya amalan itu bergantung dengan penutupnya.” (Riwayat al-Bukhari) 

Rasulullah bersabda yang bermaksud, “Sebaik-baik manusia ialah orang yang diberi panjang umur dan digunakan untuk membuat kebaikan sebanyak-banyaknya dan sejahat-jahat manusia ialah orang yang diberi Tuhan umur panjang, tetapi digunakan untuk melakukan kejahatan dan kerusuhan.” (Riwayat Ahmad)

“Setiap yang bernyawa akan merasai mati. Sesungguhnya akan disempurnakan pahala kamu pada hari kiamat. Barang siapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasuk ke syurga, menanglah dia. Tidaklah kehidupan dunia ini, melainkan kesenangan yang memperdayakan.” (Surah Ali Imran ayat 185)



10 persediaan menghadapi mati.
1. Utamakan fardu ain,
2. Menjauhkan perkara yang merosakkan amal.
3. Sentiasa bertaubat.
4. Segera meminta maf pada orang yang kita buat salah.
5. Mewasiatkan tentang agama, tentang halal dan haram.
6. Memperbanyakkan amal.
7. Menyebarkan ilmu yang bemanafaat.
8. Mendidik anak supaya menjadi soleh/solehah.
9. Selesaikan hutang.
10. Jangan syirik pada Allah.

Monday, June 17, 2013

Alahai penyokong Pak Mat yang buta hati.

Kisah Pak Mat penjual coklat.

Harga kos coklat yang sebenar adalah RM0.30.
Tapi Pak Mat jual dengan harga RM3.00
Kedai Cik Ani terletak jauh 100km dari kedai Pak Mat.
Tapi Cik Ani jual coklat degan harga RM0.50.
Coklat Cik Ani sebnarnya lagi sedap, bermutu, dan berkhasiat dari coklat Pak Mat.

Bagi mereka yang bukak minda atau pernah musafir meluaskan pengalaman, memarahi sikap Pak Mat yang mengaut keuntungan kerana mereka mengetahui permainan sebenar Pak Mat. Coklat Cik Ani lagi berkualiti, lagi sedap, dan lagi berkhasiat tapi mampu menjual dengan harga murah dan masih mempunyai keuntungan berganda.

Pak Mat ambil strategi baru dengan mengurangkan koko dalam coklat dan menjual dengan harga RM2.50.

Orang yang pemikiran katak bawah tempurung bersyukur dengan Pak Mat dan memarahi orang yang masih tidak suka dengan penurunan harga Pak Mat.
Mereka kata, "ukur baju di badan sendiri. Nak murah buat sendiri. Tau hentam dan komplen aja. Turun harga marah, naik harga pun marah."

Mereke sebenarnya masih buta. Mereka tak sedar mereka ditindas. Mereka membeli coklat berharga RM0.30 dengan harga RM2.50 yang berganda-ganda mahal dengan khasiat dan rasa yang tidak sepatutnya dinikmati dengan harga tersebut.

Sunday, June 16, 2013

Jelik dengan geng serban dan tudung labuh yang...

Assalamualaikum.

Maaf entry emosi. Aku sebenarnya jelik dengan geng serban dan tudung labuh yang memperlekehkan golongan pendosa seolah-olah tiada harapan bagi mereka.

Tak semua orang lahir ditarbiyah macam kau.
Tak semua orang ada songkok dan serban macam kau ada.
Tak semua orang ada tudung labuh macam kau ada.
Tak semua orang lahir dijaga dan terpelihara macam kau.
Tak semua orang lahir dapat masuk sekolah agama/maahad/tahfiz/sekolah pondok macam kau.

Kau tak tahu sejarah silam dia, latar belakang dia, kenapa dia jadi begitu, punca dan sebagainya.

Yang kau tahu, hukum dengan terburu-buru. Sebab apa? Sebab kaulah orang paling suci dalam dunia ini?

Sebab apa Allah asingkan kamu semua dari kami sewaktu membesar? Sebab apa Allah jaga dan pelihara kamu semua?

Supaya boleh bimbing kami yang hendak mencari.

Igt kami tak pernah mencari makna Islam yang sebenar? Tidak mencari untuk belajar Islam yang sebenar?

Orang yang menolak Islam 100% ni, dia sembah benda lain ataupun sememangnya dia syirik.

Analoginya seperti anak kecil yang tidak suka sayur. Lagi kau paksa, lagi dia tak suka, dan akhirnya boleh mendatangkan kesan emosi jangka panjang. Mak yang baik dia akan kaji, kenapa anaknya tak suka sayur?
Pahit?
Keras?
Tak suka warna hijau?
atau memang tak sedap langsung tak boleh kene tekak?

Kalau pahit,
masak dengan manisan atau perasa yang mampu hilang rasa pahit.
Keras?
Masak lama sikit, lembut la sayur tu.
Tak suka warna hijau?
Kan ada bnyak sayur yang bukan warna hijau, ungu, merah, kuning pun ada.

Tak sedap langsung dan memang tak boleh kene tekak??
Okay, ini kisah aku. Aku memang suka sayur dari kecik. Tapi aku paling tak suka kobis. Mak aku selalu beli kobis sebab dia murah dan mampu milik. Lol. Satu hari, aku makan KFC yang disertai coleslaw. Aku mampu makan dengan habis sebab mentaliti aku masa tu KFC adalah makanan yang standard, mahal, dan sedap. Oleh kerana aku banyak kali makan KFC dan memang aku habiskan semua makanan yang dalam menu tu. Aku sudah boleh makan kobis, dan sekarang aku la orang yang banyak kaut kobis dalam kuali kt dapur tu.

Point dari cerita perenggan diatas tu. Kalau tak suka, cari cara untuk buat dia suka secara halus.


Ya aku tahu, nak tarbiyah orang bukan mudah. Kadang-kadang kau pun takut nak berdepan dengan kami sebab takut hanyut bersama-sama kami. Tapi tak bermakna kau boleh membiarkan kamu 100%, malah lebih teruk memperlekeh/hina/caci/maki golongan pendosa seperti kami.

Dunia ini bukan hanya engkau dan bulatan gembira kau sahaja. Dunia ini penuh dengan orang yang tidak tahu apa itu bulatan gembira macam kau ada.


"Bergaul dengan mereka yang telah hanyut dan juga insan yang cuba mencari cahaya hidayah benar-benar membuatkan ana tersedar bahawa dibahu ini terpikul satu amanah dan tanggungjawab sosial untuk membantu dan menghulurkan tangan untuk sama-sama memimpin tangan menggapai redha Allah s.w.t. dalam segenap ruang kehidupan. ‘Dunia baru’ yang telah ku lalui ketika itu telah banyak membuka mata dan minda ini bahawa ummah semakin tenat!"


Kadang-kala kepenatan dan keletihan datang menyapa. Ketika terasa lemah dengan ujian dan halangan yang terbentang luas dihadapan. Pasti memori ketika berada di ‘dunia baru’ datang menerpa diminda, sekaligus menaikkan semula semangat ana untuk terus berada dalam arena dakwah.

Mampukah ana untuk laluinya sekali lagi untuk berhadapan dengan masyarakat yang pastinya cabaran itu lebih besar dan hebat ketika tamat Ijazah Sarjana Muda nanti?

Ana juga tidak punya jawapan akan persoalan itu. Apa yang ana tahu, “demi ummah, akan ku teruskan langkah…”Wallahua’lam.

- via http://bidadaribesi09.blogspot.com/2012/01/detik-permulaan-langkahku.html

Ni contoh buat kau. Nak berdakwah, kau kene capai hati orang. Seperti apa yang Rasulullah s.a.w lakukan walaupun ketika Islam belum lengkap dan al-Quran belum lengkap. Rasulullah amik hati orang lain dengan akhlaknya, dan sebarkan agama Islam padanya.

Tanamkan niat, betulkan niat. Hasbunalah waniqmal wakeel. Kau percaya pada Allah, Allah akan tolong kau.

Ini video untuk tatapan kau.


Saturday, June 8, 2013

Resmi Pokok.

"Nabi Muhammad (s.a.w.) ialah Rasul Allah dan orang- orang yang bersama dengannya bersikap keras dan tegas terhadap orang-orang kafir yang (memusuhi Islam), dan sebaliknya bersikap kasih sayang serta belas kasihan sesama sendiri (umat Islam). Engkau melihat mereka tetap beribadat rukuk dan sujud, dengan mengharapkan limpah kurnia (pahala) dari Tuhan mereka serta mengharapkan keredhaanNya. Tanda yang menunjukkan mereka (sebagai orang-orang yang salih) terdapat pada muka mereka - dari kesan sujud (dan ibadat mereka yang ikhlas). Demikianlah sifat mereka yang tersebut di dalam Kitab Taurat dan sifat mereka di dalam Kitab Injil pula ialah: (bahawa mereka diibaratkan) sebagai pokok tanaman yang mengeluarkan anak dan tunasnya, lalu anak dan tunasnya itu menyuburkannya, sehingga ia menjadi kuat, lalu ia tegap berdiri di atas (pangkal) batangnya dengan keadaan yang mengkagumkan orang-orang yang menanamnya. (Allah menjadikan sahabat-sahabat Nabi Muhammad, s.a.w. dan pengikut-pengikutnya kembang biak serta kuat gagah sedemikian itu) kerana Ia hendak menjadikan orang-orang kafir merana dengan perasaan marah dan hasad dengki - dengan kembang biaknya umat Islam itu. (Dan selain itu) Allah telah menjanjikan orang-orang yang beriman dan beramal salih dari mereka, keampunan dan pahala yang besar."
-Surah AL-FATH ayat ke 29.

"Dan di bumi ada beberapa potong tanah yang berdekatan (tetapi berlainan keadaannya) dan padanya ada kebun-kebun anggur, dan jenis-jenis tanaman serta pohon-pohon tamar (korma) yang berumpun dan yang tidak berumpun semuanya disiram dengan air yang sama dan Kami lebihkan buah setengahnya dari setengahnya yang lain (pada bentuk, rasa dan baunya). Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang-orang yang (mahu) berfikir serta memahaminya."
-Surah Ar-Radh ayat ke 4

"Tidakkah engkau melihat (wahai Muhammad) bagaimana Allah mengemukakan satu perbandingan, iaitu: kalimah yang baik adalah sebagai sebatang pohon yang baik, yang pangkalnya (akar tunjangnya) tetap teguh, dan cabang pucuknya menjulang ke langit."
-Surah Ibrahim ayat ke 24

Hassan al Banna menyatakan, proses pembentukan ummah yang baik dimulai dengan pembentukan peribadi baik.

Dalam Surah Ibrahim ayat ke 24, Allah membandingkan kalimah yang baik sebagai sebatang pohon yang baik.



Tadabbur dari penghayatan pembinaan pokok yang baik merangkumi dari empat komponen utama. Iaitu dari benih yang baik, petani yang cekap, tanah yang baik, dan sistem yang baik.

Perumpamaan ini boleh diselarikan dengan kehidupan kita iaitu,
1. Benih - Mutarabbi (org yang dibimbing)
2. Petani - Murabbi (orang yang membimbing)
3. Medium/tanah - Liqa (Satu kumpulan manusia yang berkumpul bukan sahaja untuk menambah keimanan di dada, tapi juga merancang bagaimana mahu mengembalikan kegemilangan Islam di muka bumi Allah ini.)
4. Sistem yang baik.

Sunday, June 2, 2013

Kau sebenarnya boleh maju dari apa yang kau fikirkan.

Semasa aku mula menceburkan diri dalam dunia penyelidikan. Aku sangat bersemangat dengan dunia baru yang penuh misteri dan menyeronokkan. Sepanjang 2 bulan pertama, aku banyak mengasah pengetahuan dalam bidang yang aku dikhususkan. Agak sedikit mencabar tapi aku ambil dengan perlahan-lahan mengikut tahap kelajuan dalam pemahaman.

Sedikit demi sedikit tugas diberikan, pada mulanya bagi aku sangat senang dan tidak mencabar. Setelah selesai tugas pertama, datang tugas ke dua, dan ketiga dan selanjutnya. Aku sebenarnya tak sangka yang tugas aku sebelum ini sebenarnya persediaan untuk tugas yang bertaraf dunia. Masa tu aku mula bukak mata, pesaing aku bukan lagi budak kelas, bukan lagi orang yang kita kenal, malah lebih hebat dari apa yang kita bayangkan.

Tugas sebenar setelah latihan dan pemahaman berbulan-bulan bagi aku sangat mencabar dan kadang-kadang menyebabkan aku hilang arah. Aku banyak kali tidak yakin dengan hasil eksperimen aku. Boleh ke hasil ini diterima? Entah-entah kene reject. Lepas beberapa bulan buat kerja tu, aku terkejut sebab ada orang publish paper sebijik apa yang aku buat. Time tu aku tak sangka yang kerja aku ni, sebenarnya penting lebih dari apa yang aku bayangkan. Jadi, aku cuba lawan result eksperimen dia, amik masa berbulan-bulan dan menemui jalan buntu.


Dari A aku ke B, dar B aku ke C. Tapi bila B ke C aku tak dapat lawan dengan keputusan orang yang da publish sebelum aku tu. Sampai satu tahap, aku jadi stalker. Aku cek profile orang tu. Apa yang mengejutkan aku, dia adalah postdoc yang berpengalaman selama 7 tahun dan mempunyai berpuluh-puluh paper dalam bidang aku ceburi.

Masa tu aku dah down giler. Bertapa aku depan paper dia dengan result eksperiment aku. Rupa-rupanya, aku dah buat lebih dari apa yang aku bayangkan.


Hasil dari kegagalan aku melawan postdoc yang berpengalaman selama 7 tahun tu berbaloi apabila aku dapat silver medal dalam I-Idea2013 yang bertempat di UiTM Perlis.



Ada beberapa orang yang melihat hasil kerja aku, mereka tertarik dengan apa yang aku lakukan. Malah, ada beberapa orang yang berminat untuk kolaborasi. 

Pengajaran yang aku dapat. Sebenarnya kita boleh maju dari apa yang kita bayangkan. InsyaAllah. 

Hasbunallah waniqmal wakeel. Niqmal maula waniqman naseer.

Friday, May 17, 2013

Women, you are so precious.




"A gift for me"

by: Ameen Misran



You are gift to me,
a living inspiration for all of humanity.



You are a mother,
you are a sister,
you are a daughter,
you are a wife,
whoever you are,
you will certainly give life.



You were the first one to listen to my maiden cry,
you were the one who raised me without questioning why.



You are the shoulder for me to cry on,
you were the one who corrected me when I went wrong.



You are a gift to me from the start,
how can I not love you with all my heart?



The prophet said "Ashabi kan nujum,"
my companions are like stars,
choose whoever star you want to be and never be doomed!



Be like Khadijah, Aisyah, Hafsah, Safiyyah,
the best women with the best names,
who astounded the world with their fiery flames.



Who says that you are weaklings?
You are no different from us,
you are mujahids, you are martyrs embodied in feministic beings.



You are not created to make hijab tutorials,
you are created to become role models.
You don't deserve to bear a child of an infertile man,
you do not deserve to be taken away by low-life gentlemen.



Your love is too sacred,
only those who are qualified are able to make it.



No poetry in the world can define my feelings when I see you dress up properly,
no word can define how I feel when I see your shyness in preservation but firm courageousness in determination,
you are a blessing in disguise,
you are valuable creations,
priceless manifestations.



Now, I beg you,
you will give never give up,
you will never just quit,
you will never give in,
you will never submit.



You are a gift to me,
a gift to us all of humanity,
The future of Islam is in your hands,
and it begins from where you stand.




Tak sangka Ameen Misran Langit Ilahi berfikiran sepertiku. Cuma poem dia lagi kaw dari aku. Ini edisi sajak aku untuk perempuan yang diukir pada tahun 2011 yang lalu.

Kerana Kau Artisku



Tuntun silang langkahmu,
teratur bak pesisir pasir pantai,
anggun siul tintamu,
menggersik kesopanan.



Hatimu lembut tapi kenyal kental bagai keluli,
air matamu mampu memadamkan api nuklear yang membara,
diammu ubi berisi bukan omong kosong,
bisepmu lembut tapi perkasa bila diuji.



Dikaki ini bukan tempatmu,
kepala ini bukan tempat mu,
lengan ini tempatmu,
dekat dihati untuk dibimbingi dengan agama yang satu.



Kau serikandi,
Kau wirawati,



Ku kagumi pengorbananmu,
ku kagumi kekuatanmu,
ku kagumi ketabahanmu,
kerana kau artisku.



Ya!
kau artisku,
aku peminat nombor 1,
wahai artisku.


Edisi ke dua anda boleh semak di edisi sajak. Terbaru akan ada edisi ke 3. InsyaAllah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...