Saturday, November 2, 2013

Daie Gedik??




Ada pro, ada con. Honestly, aku pun berjinak2 untuk mendalami islam kerana si daie gedik tersebut. Status ala cinta islamik, gambar litup bertudung yang diedit supaya nampak cantik. Sampai kadang2, upload gambar sendiri yang cun ala ustaz ustazah untuk menarik perhatian, kemudian mention 'no taaruf'.

Masa tu, perasaan ukur baju di badan sendiri muncul. Mula merasakan bahawa yang kita ni kotor dan jijik. Memang tidak layak untuk berkenalan sekalipun, dan mula bermuhasabah dengan diri sendiri. Sedikit demi sedikit, mula mengikuti share-share islamik dan mula mengenali dengan icon agama yang lain.

Masa tu, pemahaman agama mula meningkat tapi sebenarnya masih sangat-sangat sedikit. Setelah mengikut ikon yang sebenar dan beribawa, baru menyedari yang hidup ini bukan nak sweet2 sahaja. Bukan hanya untuk "sweet-sweet selepas nikah", "engkau imam, aku makmum", "akanku tunggu engkau yang terlah tercatat di loh mahfuz untuku", “Perkara paling sweet ialah ketika dua orang saling merindui, namun tidak berkomunikasi, tetapi keduanya saling mendoakan di dalam sujudnya masing-masing”

Bukan semua itu!

Perkahwinan tak menjanjikan kebahagiaan. Perkahwinan bukan berakhir segala2nya dan happily ever after macam cerita disney yang selalu dimomok-momokkan sejak kecil lagi. Hidup ini bukan hanya berkisarkan cinta "islamik" atau "nikah muda" semata-mata. Sebenarnya hidup ini adalah perjuangan tanpa henti. Perjuangan yang memerlukan pengorbanan. Dan ada golongan yang menjadi lemah kerana angau dan terjerat seterusnya terus rebah ke tanah. (Cakap kat diri sendiri)

Kadang-kadang kita terlajak dan terlupa. So, memerlukan seseorang untuk tegur kita untuk kita terus tersedar dan tidak hanyut dengan dunia angau.

Ya betul, perasaan antara lelaki dan wanita itu dalah fitrah. Tapi haruslah dikawal. Bimbang nanti, al-qurannya entah ke mana, nak heret berjemaah pun payah. Tapi bila bincang bab baitul muslim, dialah yang paling petah berbicara.

Tak salah, tak berdosa. Tapi berpada-padalah. Tak perlu 24 jam berbicara tentang "tulang rusuk kiri", "berbalas doa dengan kekasih" 24 jam.

Perjuangan ini amat mencabar dari yang engkau bayangkan.

So, siapa yang di level 1 (iaitu yang baru berjinak2 dan tertarik dengan daie gedik), tegurlah dengan cara yang berhemat. Jangan buat mereka sentap tak tentu pasal dan mungkin boleh kehilangan diae yang berkualiti di masa hadapan.

Ada kawan saya pernah berkata, itu salah satu cara Allah menyampaikan hidayah kepada kita. Ada yang diberi hidayah apabila terjumpa dengan ustaz, ustazah. Ada yang diberi hidayah apabile terjumpa dengan mereka yang teruk. Apa yang membuatkan kita mengingati Allah dan mencuba untuk tidak melakukan dosa, pasti ada ibarah setiap kejadian tersebut. Allah merinduimu.

Bagi mereka yang dilevel 2 (iaitu yang selalu mengikuti ceramah di youtube, ikut program sana sini, seminar sana sini, suka share status islamik), sudah masa untuk kita berubah dan teruskan ke level seterusnya. Buang segala angau yang melemahkan.

Bagi mereka yang dilevel 3, jangan pernah berhenti untuk mengingati kami dan bersedia untuk diingati kembali.

Mari, Rasulullah merindui kita.


Saya sertakan sekali pesanan pedas dan berhikmah dari saudara myilham.com



video 




*Nota ini pesan pada diri sendiri yang sudah terasa pedasnya setelah ditegur oleh insan-insan tertentu secara direct atau tidak direct.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...